MANGLAYANG DAN SIPUTIH

Posted by : Gita Resandhy July 26, 2011 Category : CatPer

pernah liat motor cross yang lagi petantang petenteng di hutan ga?

nah posisi saya kurang lebih seperti itu, jalan licin yang sisinya batu , bikin orang takut banget. istimewanya, bukan motor guede yang saya pakai. tapi kharismaX yang sudah 'berpengalaman' ngalor ngidul di gunung .kebayang deh jatoh ngegubrak dan mejret kepentok batu seguede semangka, teman saya yang nyetir ini (god bless u) deh


pertama kali ketemu babeh

halah ini manula saya akui top lah.. rumah nya yang dewa 'nyendil' di sini , jauh dari mana- mana. bahkan peradaban bolang juga gak kecium. yang ada hanya gunung- gunung tinggi yang menunggu untuk di daki, babeh itu ramah, cuman sayang. saya yang lagi mengidap 'lapar akut' harus makan bakwan dingin yang benyek , padahal perut saya sudah demo dari kampus tadi. nasib-nasib

welcome to our territority

kaki saya kenyes-kenyes dingin, setelah kecelup sungai jernih penuh ulat bulu. hi geli deh, anehnya tiap saya jalan-jalan kemanapun nemu sungai/ kali pasti kaki saya kecemplung, tanpa terkecuali! alhasil gak ngaruh punya sepatu yang kedap air juga (sombong dikit) hehe..

orang super itu imam

mungkin karena saya belum pernah punya teman yang bentuknya begini , atau autis dan centil kayak doi. saya menyebutnya 'super' dan gak ada matinyee. yang lain udah kalang kabut, betisnya cekot-cekot punggungnya encok lah dia .. haha!

'siputih' tinggal kenangan

genap dua tahun, handphone terlama yang saya punya adalah si putih! samsung jadul yang udah klop banget buat orang sembrono seperti saya. karena bodynya yang guede dan berat. gak memungkinkan untuk hilang, namun kali ini. emang lagi apes, saya tega meninggalkan siputih dalam kegelapan malam dan dinginya hutan manglayang, saya tumbalkan entah dimana

pulang mawas diri

saking koplaknya saya baru ingat akan si putih 1 jam setelah turun, sedang menikmati hidangan nasi semrawut. pas sekali dengan kacaunya otak saya waktu itu.

untuk ke manglayang :

bandung naik damri ke jatinangor (DU atau ELANG) Rp.5000,-
pangkalan damri naik ojek ke abah (lewat kiara payung) Rp.10000,-

di abah nanti ada peta yang ngarahin buat ke puncak asli atau puncak bayangan




Read more about Gita Resandhy

Comments

© Copyright 2020. trackpacking.com